Rumahku, Itu Kamu

“Fik, ini sudah brosur ketujuh loh yang aku sodorin ke kamu. Tipe yang gimana lagi sih yang kamu cari?” Suara Seto membuyarkan lamunan sahabatnya –Fika– sore itu.

“Tipe kayak kamu” sambil nyengir Fika menjawab.

“Yeee, ditanya serius malah jawabnya ngelantur kayak gitu. Lagi ngelamunin apa sih Fik? Jangan keseringan ngelamun deh, ntar kesambet loh. Gak takut apa?”

“Nggak, selagi ada kamu ngapain takut?”

“Yeee, ni anak bener-bener kesambet kali? Atau jangan-jangan kamu udah tertular virus Raja gombal kali ya? Mau jadi Ratu gombal ya Fik?”  sambil mengacak rambut Fika.

“Eh apa? Apa tadi? Kamu tadi bilang apa? Maaf, maaf lagi gak fokus, heheheh. Kamu bilang Ratu gombal? Huuuu enak aja, ogah ah disamain kayak gitu”

 “Iyaaah deh Nona Fika, maaf. Jangan sewot gitu dunk.  Makanya kalau diajak ngomong tuh dengerin dong Nooon”

“Heheh, iyah deh Pak Seto yang baik hati. Mana tadi, katanya bawa brosur baru. Dapat dari mana lagi kamu? Rajin benar ya. Atau jangan-jangan kamu udah jadi developer yah?”

“Nih, silahkan dilihat. Bingung deh mau yang kayak gimana lagi sih yang kamu cari?  Itu tadi aku dapat dari seorang teman, kebetulan kantornya lagi pameran. Ya sudah gih dilihat dulu” sambil menyodorkan brosur ke Fika.

“Fik, kalau kataku sih ya apapun tipenya itu bisa dirombak Fik, bisa direnovasi, bisa diredesign sesuka kamu, Yang terpenting kan fungsinya -sebagai tempat tinggal. Jadi ngapain lagi sih kamu harus repot-repot cari kesana kemari?”

“Oh, jadi merasa direpotin nih? Yaudah, gak apa-apa kok. Maaf ya udah ngerepotin kamu”

“Eh kok jadi ngambek gini sih? Kamu lagi dapet ya jadi sensi kayak gini? Maaf deh, serius.”

“Gak tahu” berlalu meninggalkan Seto dan brosur yang baru dibawanya.

                  __________________________________________________________

Klik kluk. Bunyi handphone Seto, tanda 1 pesan masuk.

1 new message from Fika.

 “Kalau lagi gak repot dan gak ganggu, tolong baca emailnya ya”

Tanpa berfikir panjang Seto pun menyalakan laptop – mengecek email seperti yang diminta Fika, sahabatnya.

Dear Seto,

Makasih ya untuk semua brosur yang udah kamu kasih ke aku. Sebenarnya aku gak butuh itu semua, itu hanya kamuflase saja. Aku setuju ama kamu, rumah itu fungsinya sebagai tempat tinggal. Makanya aku udah gak butuh brosur lagi! Toh sebenarnya aku udah nemu rumah yang tepat, rumah yang gak perlu dirombak, direnovasi atau bahkan  diredesign, aku udah nemu loh yang paket lengkap itu. Dan aku berharap aku bisa segera menempatinya, aku udah pengen merasa hangat dan aman berada disana.

Aku yakin kamu pasti penasaran ingin tahu kan?

Yaudah deh, apa sih yang gak buat sahabat seperti kamu. Tapi kamu harus janji ya, kamu jangan ketawa apalagi sampai pingsan karena ini, aku gak mau semuanya jadi berantakan loh. Janji?

Kamu udah siap kan? Aku bilang sekarang ya.

……

……

……

Rumahku, Itu Kamu.

 

Cheers,

Fika ♥

___________________

Jumlah kata: 444

Diikutkan dalam tantangan yang diadakan Non Inge.

Untuk infonya silah baca link berikut:

http://www.facebook.com/notes/non-inge/tantangan-/10150509126945773

Advertisements